Informasi Budaya Unik dan Menarik Bangsa Indonesia

Tari Tradisional Sulawesi Tenggara " Lumense "

by ade muhlis , at Senin, Maret 31, 2014 , has 1 comment
Sebagai bangsa Indonesia yang kaya akan budaya sudah sepantasnya menjaga dan melestarikkan kekayaan yang kita miliki. Salah satu bentuk usah kita dalam melestarikan dan menjaga kekeayaan budaya yang dimiliki bangsa Indonesia ini, yaitu dengan mengenal, mengetahui dan memahami makna dari buday itu sendiri. Tari merupakan salah satu seni gerak yang khas dan menjadi bukti keberaneka ragaman budaya bangsa kita, dengan lahir dan terbentuknya berbagai bentuk dan jenis tarian di setiap daerah masing-masing yang menjadi identitasnya.
    
Ada yang tahu Tari Tradisional dari Daerah Sulawesi Tenggara? Sulawesi tenggara merupakan salah satu propinsi yang ada di pulau Sulawesi, sehingga namanyapun di ambil dari nama pulaunya itu sendiri dan ditambah bagian pulau itu sendiri. Sulawesi tenggara terkenal memiliki salah satu tari tradisional yang khsa, yaitu Tari Lumense. Berbicara tentang tari lumense, tentunya tidak banyak orang begitu mengenalnya bukan?, untuk itu mari kita berkenalan. Secara nama atau istilah, Lumense diambil dari bahasa penduduk setempat yang terdiri dari dua suku kata yaitu kata lume yang berarti terbang dan mense yang berarti tinggi, jadi secara istilah bahasa lumense berarti terbang tinggi. Tari lumense pada asal mulanya berasal dari Kabupaten Bombana Kecamatan Kabaena, suku yang menempati wilayah ini adalah suku Moronene bahkan hampir seluruh wilayah Sulawesi tenggara di huni suku moronene ini. suku moronene merupakan generasi dari suku melayu tua yang dating dari hindia pada zaman prasejaran, tarian Lumense adalah tarian yang berasal dari Kabupaten Bombana, Sulawesi Tenggara.
        Secara geografis, kecamatan kabaena merupakan pulau terbesar setelah buton dan Muna di Sulawesi tenggara. Menurut sejarah, dahulu kecamatan kabaena berada di bawah kekuasaan kerajaan Buton sehingga hubungan kekerabatan antara Kabaena dan buton pun sangat erat. Hal ini juga mempengaruhi perkembangan kebudayaan di wilayah Kabaena termasuk tari Lumense.
Ada yang tahu, Kapan Tari Lumense Biasa dipertunjukkan? ini dia jawabannya. Menyambut tamu pada pesta-pesta, terutama pesta rakyat adalah salah satu tradisi tari lumense digelar atau dipertunjukkan oleh masyakat Kabupaten Bombana. Jumlah Penari dalam tari tradisional ini ada dua belas orang perempuan, sehingga tari tradisional ini termasuk tarian kelompok perempuan. Dari kedua belas orang penari ini, 6 diantaranya berperan sebagai laki-laki dan 6 orang lainnya berperan sebagai perempuan. Semua penari dalam tarian ini menggunakan busana adat Kabaena, bagi para penari yang berperan sebagai perempuan memakai taincombo, taincombo merupakan sebutan baju adat Kabean dengan corak rok berwarna merah marun dan atasan baju hitam dengan bagian bawah baju mirip ikan duyung. Sedangkan untuk penari yang berperan sebagai laki-laki memakai taincombo yang dipadukan dengan selendang merah, selain itu Kelompok laki-laki memakai korobi (sarung parang dari kayu) yang disandang di pinggang sebelah kiri, 
       Awal dari gerakan tari tradisional ini adalah dengan begerak maju mundur, bertukar tempat kemudian membentuk konfigurasi huruf Z lalu berubah menjadi S, moomani atau ibing merupakan sebutan gerakan yang dinamis yang ditampilkan. Klimaks dari tarian ini adalah ketika para penanari terus melakukan moomani kemudian menebaskan parang kepada pohon pisang, sampai pohon pisang itu jatuh bersamaan ke tanah. Penutup dari tarian ini adalah para penari membentuk konfigurasi setengah lingkaran sambil saling mengaitkan tangan lalu menggerakannya naik turun sambil mengimbangi kaki yang maju mundur. Tarian ini diiringi oleh musik yang berasal dari alat musik gendang dan gong besar (tawa-tawa) dan gong kecil (ndengu-ndengu). Untuk mengiringi tarian ini hanya dibutuhkan tiga orang penabuh alat musik tersebut sementara dalam memainkan tarian ini dibutuhkan beberapa anakan pohon pisang sebagai property pendukung. Namun pada perkembangannya tidak semua rangkaian gerakan dalam tarian ini di pertunjukkan, karena mengingat durasi waktu yang terkadang dibatasi, terutama pada penyambutan tamu kenegaraan yang waktunya haya terbatas
       Sejarah mencatat ritual pe-olia merupakan sarana untuk mengelar tarian Lumense. ritual pe-olia adalah ritual penyembahan kepada roh halus yang disebut kowonuano (penguasa/pemilik negeri) dengan menyajikan aneka jenis makanan. Ritual ini dimaksudakan agar kowonuano berkenan mengusir segala macam bencana. Penutup dari ritual tersebut adalah penebasan pohon pisang. Tarian ini juga sering ditampilkan pada masa kekuasaan Kesultanan Buton. Seiring dengan perkembangan, fungsi tari Lumense pun mulai bergeser. Ada pendapat yang mengatakan bahwa tari Lumense bercerita tentang kondisi sosial masyarakat Kabaena saat ini. Corak produksi masyarakat Kabaena adalah bercocok tanam atau bertani, masyarakat masih melakukan pola tradisional yaitu membuka hutan untuk dijadikan lahan pertanian. Sementara parang yang dibawa oleh para pria menggambarkan para pria yang berprofesi sebagai petani. Simbol pohon pisang dalam tarian ini bermakna bencana yang bisa dicegah. Oleh karena itu klimaks dari tarian ini adalah menebang pohon pisang. Artinya, setelah pohon pisang tumbang bencana bisa dicegah. Namun sekarang tari Lumense sudah tidak lagi menjadi ritual pengusiran roh. Akan tetapi, Tari Lumense masih dianggap memiliki nilai spiritual. Masyarakat setempat menganggap tari lumense adalah tari “ penyembuh”.
       Itulah informasi singkat tentang Tari Tradisional Lumense dari Sulawesi Tenggara, mari kita kenali dan cintai kebudayaan bangsa kita, apabila ada salan informasi sampaikan saran dan masukkan melalui contact. Salam Budaya.

Sumber : http://kebudayaanindonesia.net
ade muhlis
About
Tari Tradisional Sulawesi Tenggara " Lumense " - written by ade muhlis , published at Senin, Maret 31, 2014, categorized as Kesenian , Pertunjukkan , Tarian . And has 1 comment
1  comment Add a comment
tulisan menarik untuk dibaca, tari tradisional sulawesi tenggara merupakan kekuatan lain dari kota ini untuk menarit wisatawan

tulisan yang sejenis yang bisa anda kunjungi di Informasi Seputar Indonesia
Reply Delete
Bck
Cancel Reply
Copyright ©2013 Budaya Indonesia by
Theme designed by Damzaky - Published by Proyek-Template
Powered by Blogger